Klausa.co

Swipe untuk membaca artikel

Search

Baru Jabat Ketua Komisi II, Tio Gercep Minta Pemerintah Antisipasi Isu Kelangkaan Migor

Ketua Komisi II DPRD Kaltim Nidya Listiyono (Foto Pribadi/Apr)

Bagikan

Samarinda, Klausa.co – Sejumlah isu kelangkaan dan kemahalan minyak goreng di Benua Etam mendapat perhatian dari Ketua Komisi II DPRD Kaltim yang baru, yakni Nidya Listiyono.

Menurutnya, pemerintah harus merespon sesegara mungkin terhadap isu yang saat ini berkembang di masyarakat agar tidak terjadi panic buying.

Pasalnya, beberapa kali melakuakn survei ke beberapa tempat. Politikus Golkar itu melihat bahwa ketersediaan minyak goreng dirasa ada dan cukup.

Namun pemerintah juga tetap harus mengantisipasi ketika ada berita kelangkaan minyak goreng. Dikhawatirkan masyarakat dapat terpancing dan melakukan hal-hal di luar kewajaran.

“Saya mendorong pemerintah untuk bisa memeriksa satu per satu di mana saja terjadinya pengendapan terhadap distribusi minyak ini,” katanya.

Kalau secara produksi kata Tio, seharusnya ketersediaan minyak goreng ini cukup. Namun masyarakat yang khwatir menyebabkan terjadinya panic buying, akhirnya secara tidak sadar malah menumpuk minyak goreng di rumah.

“Yang harusnya cukup satu bulan, pemerintah malah harus memberikan stok baru. Para pengepul yang nakal juga kalau bisa diberikan ruang terbatas agar tidak melakukan penimbunan,” terangnya.

Dalam kesempatan itu, Tio juga meminta agar pemerintah segera melakukan operasi pasar minyak goreng dan segera memastikan ketersediaan stok di Kaltim itu benar-benar ada di pasaran jangan hanya by data saja.

Baca Juga:  Upaya Disperindagkop Kaltim Hadapi Kecamuk Minyak Goreng
Advertisements

“Kalau data segini tapi real di lapangan malah sebaliknya kan kasihan masyarakat. Saluran distribusinya diperiksa, distribusi dari produsen sampai pasaran dimonitor. Benar-benar periksa stoknya di lapangan, apakah barang ini memang langka dan mahal. Pemerintah juga harus bisa memperhatikan HET supaya masyarakat bisa terlindungi secara konsumen,” paparnya.

Tio yang baru saja menjabat sebagai Ketua Komisi II DPRD Kaltim pun berkomitmen akan melanjutkan sejumlah program dari ketua sebelumnya, Veridiana Huraq Wang.

“Kita jalankan kerja-kerja komisi II terus, apa yang sudah ada tetap kita pertahankan dan perbaiki. Perlu diingat bahwa Ketua Komisi II tetap Bu Veridiana, saya hanya meneruskan. Jadi kita lanjutkan program yang sudah disetujui Komisi II, mana yang perlu ditambah dan mana yang perlu dikurangi akan kita evaluasi,” pungkasnya.

Baca Juga:  SDI Diharapkan Jadi Single Source of Truth Pengelolaan Data Pembangunan di Kaltim

(APR/ADV/DPRD Kaltim)

Advertisements

Bagikan

prolog dan benuanta

Search
logo klausa.co

Afiliasi :

PT Klausa Media Indonesia

copyrightⓑ | 2021 klausa.co

Sertifikat SMSI Klausa.co