Klausa.co

Swipe untuk membaca artikel

5 Jenis Olahraga yang Cocok untuk Ibu Pasca Lahiran Caesar

Olahraga pasca operasi caesar sebenarnya sah-sah saja dilakukan selama telah selesai menjalani masa pemulihan. Meski begitu, jenis olahraga yang dijalani juga tidak sembarangan. Berikut ulasannya. (Freepik)

Bagikan

Klausa.co Setelah melahirkan, ibu juga harus tetap olahraga. Hal ini diperlukan agar tubuh tetap sehat dan bugar. Selain itu olahraga juga berguna untuk menjaga berat badan agar tetap seimbang.

Apalagi tak jarang setelah melahirkan tubuh wanita mengalami berbagai perubahan. Bagaimana ibu yang melahirkan dengan cara operasi caesar, apakah bisakah tetap berolahraga?

Dilansir dari laman CNN Indonesia, Dokter Spesialis Kebidanan dan Kandungan di Rumah Sakit Pondok Indah Bintaro Jaya, Zeissa Rectifa Wismayanti mengatakan, olahraga bisa dilakukan oleh para ibu yang harus melahirkan dengan cara caesar atau bedah.

Meski demikian olahraga harus menunggu jahitan operasi benar-benar pulih dan dilakukan secara bertahap.

Advertisements

“Tunggu sampai jahitan pulih, luka bedah pulih. Ini memang agak lama tergantung pada kondisi tubuh,” kata Zeissa dalam webinar Metode Pemulihan Cepat Pada Persalinan, Jumat (15/10).

Berbagai olahraga bisa dilakukan. Namun kata dia para ibu harus pintar memilih terutama tak berolahraga yang harus mengangkat beban berat.

Baca Juga:  Sanggupkah: Lagu Lawas yang Dihidupkan Kembali dengan Sentuhan Modern

“Bisa diawali dengan sesuatu yang ringan dan menyenangkan. Terutama olahraga yang dilakukan di rumah,” katanya.

Berikut lima jenis olahraga yang dianjurkan untuk para ibu setelah melahirkan caesar,

Advertisements

1. Pernapasan perut

Pernapasan perut bukan hanya olahraga, tetapi juga menjadi ajang relaksasi diri. Meski tak tampak berat, melansir dari Healthline, olahraga ini bisa membantu melatih kembali otot inti untuk bekerja sama selama aktivitas sehari-hari.

Pernapasan perut mudah dilakukan, Anda cukup berbaring telentang di tempat tidur atau sofa yang nyaman. Letakkan tangan Anda di perut dan rilekskan tubuh. Ambil napas dalam-dalam melalui hidung, rasakan perut mengembang ke tangan Anda.

Buang napas melalui mulut. Saat Anda mengeluarkan napas, tarik pusar Anda ke arah tulang belakang Anda, kontraksikan otot perut Anda. Tahan selama 3 detik. Ulangi 5 sampai 10 kali, 3 kali sehari.

2. Kegel duduk

Kegel adalah latihan yang sangat baik untuk memperkuat dan mengaktifkan dasar panggul. Gerakan ini terbukti mengurangi inkontinensia stres setelah melahirkan. Setelah operasi caesar Anda mungkin memiliki kateter urin dan latihan ini akan membantu setelah kateter dilepas.

3. Dudukan dinding

Latihan isometrik seluruh tubuh ini adalah cara terbaik untuk membuat semua kelompok otot bekerja bersama secara bersamaan. Mulai dari paha depan, paha belakang, otot dasar panggul, inti, dan punggung bawah ikut bekerja secara perlahan.

Advertisements

4. Pijat bekas luka persalinan caesar

Saat bekas luka operasi caesar sembuh, lapisan kulit dan fasia yang berbeda dapat saling menempel, membatasi rentang gerak Anda. Adhesi ini dapat menyebabkan masalah di masa depan seperti frekuensi buang air kecil, atau nyeri pinggul atau punggung.

Baca Juga:  Petugas Pemasyarakatan Kaltimtara Dilatih Bidik Senjata Api Oleh Korps Brimob

Pijat jaringan parut, juga disebut sebagai pelepasan jaringan parut, membantu memecah adhesi dan membantu penyembuhan jaringan yang tepat. Hanya mulai pijat bekas luka setelah bekas luka Anda sembuh dan dokter mengizinkannya.

5. Leg slide

Advertisements

Umumnya, olahraga tidak boleh dimulai sampai enam hingga delapan minggu setelah operasi dan Anda harus selalu memeriksakan diri ke dokter sebelum memulainya. Latihan berdampak rendah seperti yoga, pilates, atau berenang adalah cara terbaik untuk memulai.

Berbaring telentang di lantai dengan lutut ditekuk dan kaki rata di tanah juga bisa dilakukan. Kenakan kaus kaki atau letakkan handuk di bawah kaki Anda untuk memungkinkan kaki meluncur dengan mudah di lantai.

Ambil napas dalam-dalam. Saat Anda mengeluarkan napas, kontraksikan otot perut dengan menarik pusar ke tulang belakang tanpa mengubah lekukan punggung bawah. (*)

Bagikan

prolog dan benuanta

Anda tidak berhak menyalin konten Klausa.co

logo klausa.co

Afiliasi :

PT Klausa Media Indonesia

copyrightⓑ | 2021 klausa.co

Sertifikat SMSI Klausa.co