Klausa.co

Swipe untuk membaca artikel

Search

Penambang Ilegal di Area Pemakaman COVID-19 Divonis 1,7 Tahun Penjara, JPU Pilih Banding

Ilustrasi Persidangan. (Google)

Bagikan

Samarinda, Klausa.co – Dua terdakwa kasus tambang ilegal di dekat area pemakaman COVID-19 Serayu, Kelurahan Tanah Merah, Kecamatan Samarinda Utara, dijatuhi hukuman pidana 1 tahun 7 bulan oleh majelis hakim. Dalam persidangan beragendakan putusan yang digelar secara daring di Pengadilan Negeri Samarinda, Jumat (13/8/2021).

Hukuman terdakwa ini lebih rendah dari tuntutan Jaksa Penuntut Umum (JPU) Tri Nurhadi dari Kejaksaan Negeri Samarinda. Di mana sebelumnya dituntut dua tahun kurungan penjara dengan disertai denda Rp 1 miliar subsider tiga bulan kurungan penjara.

Majelis hakim yang diketuai Hongkun Otoh dengan didampingi Nyoto Hindaryanto dan Yulius Christian Handratmo selaku hakim anggota, dalam amar putusannya menyatakan, kedua terdakwa penambang ilegal, yakni Abbas dan Hadi Suprapto terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah, telah melakukan tindak pidana penambangan tanpa izin.

Baca Juga:  Siap Berjuang di Samping Andi Harun, Syaparudin Kembalikan Berkas Pendaftaran ke DPC Gerindra Samarinda

Abbas dan Hadi Suprapto dikenakan Pasal 158 Junto Pasal 35 Undang-Undang (UU) Nomor 03 Tahun 2020 tentang perubahan atas UU Nomor 04 Tahun 2009 tentang Pertambangan Junto Pasal 55 Ayat 1 angka 1 KUHP.

Advertisements

Serta Pasal 161 Junto Pasal 35 ayat (3) huruf c dan huruf g, Junto Pasal 104 Junto Pasal 105 UU Nomor 03 Tahun 2020 tentang perubahan atas UU Nomor 04 Tahun 2009 tentang Pertambangan Junto Pasal 55 ayat 1 angka 1 KUHP.

Putusan ini berdasarkan fakta persidangan yang telah digelar dalam beberapa rangkaian. Dalam amar putusan disebutkan, kedua terdakwa ini ditangkap polisi, setelah aktivitasnya mengeruk batu bara secara ilegal itu menyeruak ke publik. Kasus tambang ilegal ini sempat membuat geger warga Kota Tepian.

Baca Juga:  Vaksin AstraZeneca Ditolak BPIC Kaltim Karena Haram, Andi Harun : Masih Bisa Digunakan Non Muslim

Pasalnya, lokasi pengerukannya berdekatan dengan pemakaman COVID-19 Serayu di Tanah Merah.
Sementara pematangan lahan adalah modus kedua terdakwa agar dapat melancarkan aktivas illegal mining tersebut.

Hal tersebut sebagaimana pula yang diungkapkan oleh sejumlah saksi yang sebelumnya telah dihadirkan, maupun atas pengakuan terdakwa. Dengan demikian, majelis hakim menjatuhkan hukuman pidana selama 1 tahun 7 bulan, serta denda Rp 1 miliar subsider 6 bulan kurungan penjara.

Advertisements

“Hasilnya tadi Jaksa pilih banding, kemudian terdakwa pilih pikir-pikir,” ungkap kuasa hukum kedua terdakwa, Syamsuhadi ketika dikonfirmasi usai persidangan.

Baca Juga:  Penggeledahan RSUD AW Sjahranie, Langkah Kejati Kaltim Ungkap Dugaan Korupsi TPP

Selain itu, majelis hakim juga memutuskan agar dua unit ekskavator yang disewa kedua terdakwa dan disita selama perkaranya berjalan, dikembalikan kepada pihak perusahaan PT Kharisma Sinergi Nusantara. “Untuk kedua unit ekskavator dikembalikan ke H Bahtiar,” ucap Syamsuhadi.

(Tim Redaksi Klausa)

Bagikan

prolog dan benuanta

Search
logo klausa.co

Afiliasi :

PT Klausa Media Indonesia

copyrightⓑ | 2021 klausa.co